Monday, January 15, 2018

INFO LENGKAP TENTANG BAWANG DAYAK

Salam Tani !!!  Beberapa bulan terakhir sering lihat orang berjualan bawang dayak dipinggir jalan. Bawang yang dijual bersama daunnya yang sudah mengering tersebut katanya berkhasiat untuk mengobati berbagai macam penyakit. Bawang dayak berwarna lebih gelap dari pada bawang merah yang biasa digunakan sebagai bumbu masakan. Akhirnya maspary penasaran dan mempunyai beberapa pertanyaan : 
  1. Sebenarnya apa sih kandungan bawang dayak sehingga berkhasiat untuk pengobatan ? 
  2. Apa sebenarnya khasiat atau manfaat dari bawang dayak ? 
  3. Bagaimanakah  aturan atau cara mengkonsumsi bawang dayak tersebut ? 
  4. Bagaimanakah cara membudidayakan bawang dayak ?

Untuk menjawab empat pertanyaan tersebut maka maspary mencari referensi dari beberapa sumber sehingga bisa dijadikan sebagai info lengkap tentang bawang dayak. Yang meliputi kandungan, khasiat, cara konsumsi dan cara budidaya bawang dayak.

Menurut informasi yang maspary peroleh bawang dayak berasal dari hutan Kalimantan Barat memiliki khasiat dahsyat dalam pengobatan aneka penyakit. Namun si umbi ajaib ini belum banyak dikenal masyarakat luas sehingga baru sebagian saja yang memanfaatkan keampuhannya. Padahal, tak kurang 43 kasiat diperoleh manusia jika mengkonsumsi bawang dayak.

Sesuai dengan namanya bawang dayak berasal dari suku Dayak. 
Masyarakat Dayak biasa menyebutnya dengan “bawang hutan atau bawang kambe” sudah lama dipakai masyarakat setempat untuk pengobatan aneka penyakit.



Gambar Bawang Dayak Untuk Pengobatan Herbal

Apa sih kandungan bawang dayak sehingga berkhasiat sebagai obat ?

Ternyata kandungan senyawa aktif dalam bawang dayak sangat lengkap sehingga sangat wajar khasiatnya banyak. Senyawa ini meliputi alkaloid, steroid, glikosida, flavonoid, fenolik, tanin, dan saponin. Salah satu dari senyawa ini, yaitu flavonoid dapat berkhasiat sebagai antikanker, antiviral, anti-inflamasi, mengurangi risiko penyakit kardiovaskular, serta penangkap radikal bebas.

Kekuatan aktivitas antioksidan senyawa flavonoid tergantung pada jumlah dan posisi dari gugus OH dalam molekul flavonoid. Semakin banyak gugus OH, aktivitas antiradikalnya semakin tinggi.

Beberapa penelitian dan pengujian telah dilakukan untuk membuktikan khasiat bawang dayak. Di antaranya oleh Fakultas Farmasi ITB Bandung yang mengkaji pengaruh pengolahan simplisia terhadap kandungan metabolit utama bawang dayak. Bawang dayak dapat digunakan langsung secara segar atau dikeringkan.

Yang perlu diperhatikan adalah untuk mendapatkan khasiat maksimal, sebaiknya bawang dayak diperoleh ketika pertumbuhannya mencapai puncak vegetatif, yaitu ketika baru muncul kuncup bunga. Sehingga tidak sembarangan umur bisa dipetik lalu dibuat obat.

Bukan hanya di Kalimanatan ternyata sudah hampir diseluruh Indonesia bawang dayak mulai populer sebagai obat berbagai penyakit. Naiknya popularitas bawang dayak sangat beralasan karena didukung oleh bukti-bukti akurat yang telah merasakan khasiat dahsyat si umbi ajaib ini. Salah satunya dialami oleh Ibu Titiek Sri Rahayu, asal Jakarta. Ia mencoba mengonsumsi bawang dayak setelah divonis menderita kanker payudara oleh dokter.

Saat itu beliau sudah putus asa ketika dokter menyarankannya untuk menjalani operasi pengangkatan payudara. Sampai akhirnya mendengar tentang bawang dayak tersebut. Lalu beliau rajin mengonsumsinya sebanyak 3 kali sehari, yaitu saat pagi, siang, dan sore. Alhamdulillah, benjolan yang semula 7 cm x 4 cm tinggal sebesar kacang tanah. Ia merasakan betul khasiatnya dengan menyaksikan penyusutan massa benjolannya dari hari ke hari.

Khasiat bawang dayak dapat menyembuhkan berbagai penyakit, mulai dari yang ringan hingga penyakit berbahaya, bahkan mematikan. Misalnya, diabetes mellitus, jantung koroner, hipertensi, tuberkulosis, bronkitis, radang rektum, asam urat, radang prostat, ambeien, peluruh lemak, bisul, hepatitis, dan peningkat gairah seksual.

Bahkan penerbit buku AgroMedia Pustaka menerbitkan buku Bawang Dayak Si Umbi Ajaib Penakluk Aneka Penyakit yang membahas secara tuntas tentang bawang dayak ini. Buku ini disusun Ni Luh Indrawati, S.Farm., Apt. dan Razimin, S.Si., Apt.

Buku tersebut menjelaskan mulai dari mengenal bawang dayak sebagai mutiara Borneo yang memiliki segudang khasiat, pembahasan ilmiah bawang dayak, manfaat bawang dayak untuk menumpas aneka penyakit, teknik peracikan untuk pengobatan, hingga ramuan bawang dayak secara spesifik untuk 23 jenis penyakit ringan dan berat, seperti kanker, diabetes, jantung, hipertensi, hepatitis, TBC, bronkitis, sinusitis, radang, asam urat, rematik, infeksi, gondok, pencernaan, ambeien, nyeri haid, bisul, kewanitaan, dan peningkat gairah seksual.

Pada dasarnya fitokimia merupakan senyawa bioaktif yang mampu memberikan efek penyembuhan pada berbagai macam penyakit. Kandungan zat fitokimia pada bawang dayak diyakini sebagai metabolik sekunder (Sitrait 2007). Dari hasil pengujianya didapatkan bahwa kandungan metabolit sekunder pada tanaman tersebut ada banyak senyawa yang berada di dalam zat fitokimia antara lain Flavonoid, saponin, fenol alkaloid, tanan, terpenoid dan steroid. Kombianasi antar senyawa – senyawa tersebut menghasilkan sebuah enzim yang bisa menangkal racun, anti bakteri, antivirus, sistem pertahanan tubuh hingga antioksidan yang bekerja untuk anti kanker. Agar lebih memudahkan penggolongan setiap unsur senyawanya, mari membaca ulasan dari setiap senyawa tersebut.

Para ahli berpendapat bahwa antioksidan mampu mereduksi risiko penyakit kronis seperti kanker dan penyakit jantung. Penggunaan antioksidan alami saat ini dianggap lebih aman karena antioksidan alami diperoleh dari ekstrak tanaman. Antioksidan alami yang terdapat pada tanaman antara lain kelompok flavonoid berupa senyawa polifenol.  bawang dayak memiliki kelompok flavonoid.

Didalam referensi Buku Tanaman Obat Indonesia disebutkan bahwa kandungan Bawang Tiwai ini meliputi Polifenol, Tanin, Alkaloid, Saponin, Triterpenoid, Stroid, GlIkosida, Fenolik dan Flavonoid (kandungan senyawa lainnya masih dalam penelitian). Sudah sejak lama bawang dayak dimanfaatkan sebagai obat aneka penyakit. Meskipun demikian, studi mengenai manfaat bawang dayak untuk kesehatan masih belum banyak dilakukan.



7 Unsur Zat Fitokimia Pada Bawang Dayak

1. Saponin
Adalah senyawa dalam bentuk glikosida dimana larutan koloidal dalam air bisa membentuk busa bila dikocok dan tidak akan hilang dengan penambahan asam (Harborne 1996). Mempunyai rasa pahit yang menusuk dan menyebabkan bersin serta iritasi pada selaput lender.

2. Tanin
Merupakan senyawa yang bergugus hidroksi fenolik dan berfungsi untuk antioksidan karena kemampuannya untuk menstabilkan fraksi lipid dan penghambatan aktif dalam lipoksigenase.

3. Alkaloid
Senyawa ini bersifat lebih basa dan banyak mengandung atom – atom nitrogen dalam bentuk sistem siklik (Harborne 1987). Dipercaya sebagai sumber nitrogen pada tumbuhan – tumbuhan tertentu seperti bawang dayak. Bentuk dari alkaloid yaitu Kristal dan sedikit sekali yang berupa cairan pada suhu kamar. Sifat basanya, memudahkanya untuk dekomposisi utamanya oleh sinar matahari karena adanya oksigen (Lenny 2006).

4. Glikosida
Zat fitokimia pada bawang dayak ini mengandung komponen – komponen gula yang dikenal sebagai glikon dan bukan gula yang menyebutnya aglikon. Apabila gula yang terbentuk adalah gukosa maka senyawanya disebut glukosida sedangkan bila bentuknya gula lain maka dikenal glikosida.

5. Flavonoid
Senyawa  flavonoid telah banyak diteliti dan hasilnya sangat positif sebagai aktivitas biologis diantaranya, antiviral, anti kanker, mengurangi resiko penyakit kardiovaskuler, anti inflamasi dan pengkal radikal bebas. Keberhasilan aktivitasnya sebagai antioksidan tergantung pada jumlah dan posisi gugusnya.

6. Steroid/Triterpenoid
Merupakan senyawa berbentuk Kristal dan bertitik leleh tinggi. Percobaanya yang banyak yaitu digunakan pada reaksi Licberman-Burchard (anhidrat aseta-H2SO4) yang bisa memberikan warna hijau-biru (Harborne 1987).

7. Fenolik
Komponen dari fenolik juga memiliki efek biologis dalam aktivitasnya sebagai antioksidan melalui mekanisme pereduksi, pelengket logam , peredam dan penangkal radikal bebas. Klasifikasinya meliputi kompone larut (asam fenolik) dan komponen tidak larut (lignin).

Itulah informasi penting  mengenai kandungan zat fitokimia pada bawang dayak. Dengan begitu anda bisa memanfaatkan bawang dayak ini sebagai alternatif obat tradisional untuk mengatasi berbagai macam penyakit.



Apa saja khasiat bawang dayak ?

Menurut beberapa sumber, bawang Dayak atau bawang Borneo dapat membantu penyembuhan berbagai jenis penyakit, antara lain :
  1. Amandel
  2. Ambeien
  3. Asam Urat
  4. Asma
  5. Bisul
  6. Bronkhitis
  7. Darah Rendah
  8. Diabetes Melitus
  9. Epilepsi
  10. Gangguan Pencernaan Lambung
  11. Gangguan Seksual
  12. Ginjal
  13. Gondok
  14. Hepatitis
  15. Hipertensi / Darah Tinggi
  16. Insomnia
  17. Jantung
  18. Kanker Kelenjar Getah Bening
  19. Kanker Paru – Paru
  20. Kanker Payudara
  21. Kanker Rahim
  22. Kanker Usus
  23. Keputihan
  24. Kista
  25. Kolesterol
  26. Maag
  27. Migrain
  28. Myom
  29. Obat Muntah
  30. Pelupa / Menurunnya Fungsi Ingatan
  31. Peluruh Kemih
  32. Pencahar
  33. Prostat
  34. Radang Usus
  35. Rematik
  36. Sakit Kuning
  37. Sakit Perut
  38. Sakit Pinggang
  39. Stamina
  40. Stroke
  41. TBC
  42. Vertigo
  43. Vitalitas

Menurut Prof Dr Sidik Apt (guru besar emiritus Fakultas Farmasi Universitas Padjajaran) bawang dayak mengandung alisin. Senyawa inilah yang bermanfaat menurunkan tekanan darah dan menurunkan kekentalan darah.

Kandungan naphtoquinones dalam bawang dayak dikenal sebagai antimikroba, antifungal, antivirial, dan antiparasitik. Selain itu, naphtoquinones memiliki bioaktivitas sebagai antikanker dan antioksidan. 


Bagaimana cara mengkonsumsi bawang dayak agar bermanfaat sebagai obat ?

Walaupun sebagai obat herbal bawang dayak tidak boleh dikonsumsi sembarangan. Mengkonsumsi obat herbal bukanlah perkara mudah. Sama halnya dengan obat kimia, cara mengkonsumsi bawang dayak pun harus sesuai dosis yang dianjurkan oleh para pakar bawang dayak. Bawang dayak akan memberikan manfaat yang baik jika dikonsumsi dengan benar dan tepat. Salah dalam cara mengkonsumsi bawang dayak dan obat herbal lainnya dapat mempengaruhi masalah syaraf tepi dan kerusakan ginjal.

Agar tidak terjadi over dosis atau kurang dosis pada kesempatan ini maspary akan memaparkan cara mengonsumsi bawang dayak dengan benar dan tepat agar hasil yang diperoleh dapat maksimal. Berikut cara mengkonsumsi Bawang Dayak baik dalam bentuk kapsul, bawang dayak segar, kering rajangan, teh bawang dayak maupun serbuk.

Aturan Minum Bawang Dayak berbentuk Kapsul :
  1. Untuk menjaga stamina konsumsi kapsul 2x1 (pagi dan sore).
  2. Untuk pencegahan penyakit / penyakit dengan gejala ringan seperti diabetes, hipertensi, stroke, migrain, amandel, asam urat, kolesterol, konsumsi kapsul 3x1 (pagi, siang, malam).
  3. Untuk pengobatan penyakit kronis seperti kanker, tumor, kista, sirosis hepatic, TBC konsumsi kapsul 3x2 (pagi, siang, malam).
Aturan Minum Air Rendaman Bawang Dayak Segar (Basah) :
  1. Ambil 3 siung bawang dayak ukuran kecil dan 2 siung berukuran besar cuci bersih, lalu iris tipis-tipis.
  2. Masukkan kedalam gelas lalu tambahkan air panas 200cc lalu tutup, biarkan hingga hangat, lalu aduk-aduk.
  3. Setelah diaduk hidangkan minuman bawang dayak tersebut dan minum selagi hangat.
  4. Untuk aturan (dosis) konsumsi bawang dayak yang masih segar cukup 2x1 gelas / hari.
  5. Selama mengonsumsi air rebusan bawang dayak segar, hindarilah makanan/minuman yang mengandung: alkohol, karbonasi, lemak, penyedap/vitsin dan jenis makanan yang mengandung fermentasi semacam tempe, tape dan lainnya agar khasiat dan manfaat bawang dayak lebih maksimal.
Atura Minum Air Rendaman Bawang Dayak Kering :
  1. Ambil dua sendok makan bawang dayak kering.
  2. Cuci dengan air bersih.
  3. Seduh dengan 200 mililiter air panas.
  4. Tunggu beberapa saat sampai air berwarna kemerahan.
  5. Saatnya siap dikonsumsi.
  6. Untuk aturan minum (dosis) konsumsi bawang dayak kering sama seperti bawang dayak segar yaitu 2x1 gelas / hari.
Cara Konsumsi Bawang Dayak Serbuk (Ekstrak) Yang Benar:
  1. Ambil secukupnya pakai sendok serbuk bawang dayak.
  2. Seduh dengan air hangat dalam gelas.
  3. Aduk sampai rata dan siap konsumsi.
  4. Kalau terlalu pahit, bisa ditambah madu. Asal madu murni. Jangan madu campuran.
  5. Untuk aturan minum (dosis) konsumsi bawang dayak serbuk (ekstrak) sama seperti konsumsi kapsul bawang dayak yaitu 3x1 / hari. 
  Cara Konsumsi / Aturan Minum Teh Bawang Dayak :
  1. Ambil 1 buah teh bawang dayak.
  2. Seduh dengan 200 mililiter air panas, lalu aduk sampai merata.
  3. Tunggu beberapa saat sampai air berwarna kemerahan.
  4. Boleh tambahkan sedikit madu atau gula.
  5. Saatnya siap dikonsumsi.
  6. Untuk aturan minum (dosis) konsumsi teh bawang dayak kering sama seperti bawang dayak segar yaitu 2x1 gelas / hari.

Perhatian:
  • Lama Penyimpanan antara 2 hingga 3 bulan (untuk bawang dayak segar), asalkan disimpan di tempat yang kering dan bersih (tidak lembab).
  • Daya tahan serbuk bawang dayak bisa memiliki daya tahan satu tahun asal disimpan di botol kaca dan tidak terkena air.
  • Untuk daya tahan kapsul bawang dayak sesuai dengan tanggal kadaluarsa pada kemasan asal disimpan ditempat yang kering.
  • Untuk 1 kilogram bawang dayak segar bisa untuk berapa hari? Jika dikonsumsi 2 kali sehari, satu kilogram bawang bisa cukup untuk kebutuhan konsumsi antara 3 hingga 4 minggu (1 bulan).


Bagaimana cara budidaya bawang dayak ?

Ternyata syarat tumbuh bawang dayak bukan disembarang tempat. Beberapa informasi menyebutnya sebagai Bawang Berlian atau Bawang Arab. Bawang Sabrang membutuhkan syarat hidup pada ketinggian antara 600 – 2000 m dpl. Sangat cocok bila berada pada lahan yang kaya akan belerang. Bentuk dan warnanya lebih mirip bawang merah lanang.

Morfologi tanaman bawang dayak berbeda dengan bawang merah apalagi dengan bawang daun. Tanamannya sendiri memiliki ciri daunnya berbentuk pita sepanjang 15-20 cm, lebar 3-5 cm mirip palem dengan tulang daun sejajar. Bunga berwarna putih dengan kelopak berjumlah lima. Penduduk lokal di Kalimantan sudah menggunakan tanaman ini sebagai obat tradisional. Bagian yang dapat dimanfaatkan pada tanaman ini adalah umbinya.

Di Indonesia bawang dayak ini dikenal juga dengan sebutan bawang hutan. Hal ini dikarenakan habitatnya yang lebih banyak didapati di hutan-hutan Kalimantan. Sebagai tanaman liar, bisa diketahui bahwa bawang dayak ini bisa tumbuh meskipun tidak dirawat. Tapi dengan perawatan yang intensif tentunya kualitas dan hasil panen bawang dayak ini bisa lebih optimal.


Menariknya, budidaya bawang dayak tidak perlu dialirkan air setiap hari ataupun menggunakan pestisida. Pupuk yang diperlukan juga berupa pupuk alami sehingga Anda yang ingin membudidayakan tanaman ini tidak perlu mengeluarkan modal yang banyak. Untuk lebih jelasnya, berikut ini adalah tahapan dalam membudidayakan tanaman bawang dayak.

1. Siapkan keperluan menanam

Tahapan dalam budidaya bawang dayak yang pertama adalah mempersiapkan semua keperluan menanaman. Mulai dari bibit bawang dayak, pupuk kandang yang sudah dicampur sekam arang padi, dan lahan .

Untuk permulaan, Anda bisa menanam umbi bawang dayak kurang lebih 15 umbi. Cobalah untuk membudidayakan tanaman ini sedikit terlebih dahulu. Jika berhasil, Anda bisa menambahkan jumlah tanamannya.

Selanjutnya, siapkan pupuk kandang yang dicampur arang padi atau sisa-sisa pembakaran dari daun kering. Apabila Anda ingin membudidayakan tanaman bawang dayak di pot, maka perbandingan antara media tanah dengan pupuk dan sekam adalah 1:1:0,5. Langkah yang harus dilakukan selanjutnya adalah menyiapkan lahan, bisa di tanah atau menggunakan pot tergantung dari ketersediaan lahan di tempat Anda.

2. Persiapan Lahan

Mempersiapkan lahan tanam dengan baik adalah salah satu faktor terpenting yang mempengaruhi keberhasilan dalam budidaya. Lakukan penyuburan tanah dengan cara melakukan penggemburan tanah, pemupukan dasar, menjaga derajat keasaaman tanah , serta melakukan pembersihan lahan dari tanam yang mengganggu , selanjutnya buatlah bedengan agar mudah melakukan perawatan.
Tahapan selanjutnya adalah mencangkul tanah sebagai tempat penanaman. Buatlah bedengan memanjang dengan lebar kurang lebih 1 meter dan tinggi sekitar 20 cm. Untuk setiap bedengan diberi jarak 15 cm sebagai saluran air. Hal ini penting agar sewaktu hujan air tidak menggenangi bedengan tempat bawang dayak tumbuh. sehingga mencegah kebusukan umbi tanaman ini.

Untuk permulaan, sebaiknya bawang dayak ditanam dipersemaian dulu.. Dengan begitu, bawang dayak akan lebih cepat dan mudah tumbuh. Persemaian bisa dibuatkan lahan tersendiri atau ditanam dalam pot/polibag. Jangan lupa dengan diberi naungan di atasnya agar kelembaban persemaian selalu terjaga. Setelah bibit sudah tumbuh tunas atau daun baru dipindahkan ke lahan yang sebenarnya.

Jarak tanam yang bagus adalah 20 sampai dengan 30 cm. Agar budidaya bawang dayak berhasil, Anda hanya boleh menanam satu buah umbi bawang dayak pada satu lubang. Hal ini dilakukan agar ketika bawang dayak tumbuh, antar tanaman tidak akan saling berdesakan satu sama lain. Dengan begitu, tanaman bisa tumbuh dengan maksimal.

2. Penanaman bibit

Untuk mendapatkan hasil yang memuaskan, maka pilihlah bibit yang berkualitas. Bibit yang telah didapatkan selanjutnya disemaikan terlebih dahulu. Persemaian bibit tersebut dilakukan hingga 1 bulan setelah itu bibit dapat diopindah tanamkan ke lahan tanam.

Pada bedengan yang telah dipersiapkan sebelumnya, buatlah lubang tanam dengan ukuran menyesuaikan dengan ukuran media tanam. Setelah lubang tanam selesai dibuat kemudian isi dengan air secukupnya agar tanah tetap lembab. 

Tahapan selanjutnya adalah menanam satu persatu umbi tanaman bawang dayak pada lubang tanah yang sudah di siapkan tadi. Setelah umbi bawang dayak masuk ke dalam lubang, Anda timbun lubang dengan tanah hasil galian sebelumnya. Masukkan bibit kedalam lubang tanam lalu timbun kembali hingga menutupi pangkal batang. Pasalnya tanah (top soil) atau bagian atas tersebut mengandung banyak unsur hara yang baik untuk tanaman. Perlu diingat bahwa bawang dayak adalah tanaman yang tidak perlu disiram terlalu banyak. Jika diberi air berlebih, hal ini justru bisa menyebabkan tanaman bawang dayak membusuk dan tidak bisa dipanen.

3. Perawatan/ pemeliharaan tanaman bawang dayak

Penyiraman bawang dayak dilakukan secara teratur sebanyak 2 kali sehari yaitu pada pagi dan sore hari terutama pada awal tanam dan menjelang panen.

Pupuk dipakai dalam tata cara tanam bawang dayak dalam rangka meningkatkan kesuburan tanah yang akan dipakai untuk menanam umbi bawang dayak. Dengan pemberian pupuk ini, bawang dayak bisa tumbuh secara optimal dan memiliki produksi yang melimpah. Harus diingat bahwa pupuk yang digunakan adalah pupuk organik. Hal ini dimaksudkan agar bawang dayak tidak tercemar dengan bahan-bahan kimia.

Selain memakai pupuk organik, Anda juga bisa membuat pupuk kompos sendiri menggunakan sisa-sisa daun kering atau kotoran hewan yang sudah didekomposisi. Dalam membudidayakan tanaman bawang dayak, Anda tidak memerlukan banyak pupuk. Cukup berikan sedikit, maka bawang dayak bisa tumbuh secara optimal.

Dalam proses budidaya bawang dayak, Anda tidak memerlukan pestisida karena bawang dayak termasuk tanaman yang tahan terhadap berbagai macam hama dan penyakit. Hanya saja, Anda harus lebih waspada ketika musim hujan karena umbi bawang dayak bisa terkena jamur. Pasalnya kondisi tanah yang lembab akan membuat jamur lebih cepat berkembang biak.

Sedangkan di musim kemarau, risiko bawang dayak terkena jamur bisa dikatakan tidak ada. Oleh karena itu, sangat dianjurkan untuk menanam bawang dayak saat musim kemarau. 

Lakukan penyiangan pada gulma atau tanaman pengganggu lainnya agar pertumbuhan bawang dayak tidak terganggu. Penyiangan ini dapat dilakukan secara rutin.

Lakukan pemangkasan tajuk dengan cara membuang cabang negatif dan tersier untuk memeperbaiki sirkulasi udara dan juga mengurangi serangan hama.


Cara Panen Bawang Dayak

Setelah mengetahui tahapan dalam budidaya bawang dayak, hal selanjutnya yang harus Anda ketahui adalah masa panen. Sekedar informasi, masa panen bawang dayak paling ideal adalah ketika berumur 5 sampai dengan 6 bulan. Karena pada umur tersebut, kadar senyawa aktif yang ada di dalam bawang dayak sedang optimal-optimalnya. Dengan begitu, khasiatnya juga akan lebih ampuh.

Masa panen bawang dayak yaitu setelah tanaman berbunga. Bawang dayak ini dapat menghasilkan umbi seberat 300 gram per bartang tanaman namun hal tersebut tergantung pada perawatan yang dilakukan.

Di pasaran sendiri, harga bawang dayak masih terbilang mahal yaitu sekitar Rp 100 ribuan per kilogramnya. Jika sudah dikemas dan dijual di swalayan besar, harga bawang dayak ini bisa mencapai Rp 125 ribu per 250 gram.


Demikian informasi lengkap tentang kandungan, khasiat, cara konsumsi dan cara budidaya bawang dayak. Semoga bisa bermanfaat untuk kita semua. Jika ingin memperdalam tentang budidaya tanaman sebaiknya anda membaca dulu BUKU BERTANI ANTI GAGAL yang ditulis oleh Maspary Gerbang Pertanian.


Sukses Petani Indonesia !!!


            Maspary



 photo iklan posting BPBAG 517 x100_zpseeqcylwf.jpg

Sunday, January 7, 2018

TEHNIK MEMPERCEPAT PERTUMBUHAN TANAMAN DENGAN DOA

Salam Tani !!  Kalau dilihat dari judulnya pasti terlihat aneh ya dan saya yakin ada yang kurang percaya dengan judul tulisan maspary kali ini. Tetapi jangan salah tulisan yang akan maspary sampaikan kali ini sudah diuji oleh salah satu dosen pertanian UNSOED (Universitas Jenderal Soediman Purwoketo). Cuma karena pelatihan tersebut sudah sangat lama jadi maspary lupa siapa nama dosen tersebut.

Pada prinsipnya bahwa faktor pertumbuhan tanaman itu sebenarnya bukan hanya ditentukan oleh pupuk, tanah, iklim, jenis tanaman dan faktor-faktor natural lainnya akan tetapi juga ditentukan oleh faktor non fisik atau faktor supra natural. Oleh karena itu seringkali kita melihat tanaman yang sama, dipupuk dengan pupuk yang sama, ditanam ditempat yang sama tetapi hanya karena yang menanam beda orang hasilnya bisa berbeda. Hal itu disebabkan faktor non fisik atau  kemampuan supra natural petani tersebut. Yang maspary maksud bukan klenik atau perdukunan tetapi merupakan kekhusukan/ keseriusan doa petani tersebut meminta kepada Alloh SWT agar tanamannya bisa tumbuh subur dan bisa panen dengan maksimal.

Seperti yang maspary tulis di alenia pertama diatas, bahwa dulu ada dosen UNSOED Purwokerto yang telah mengadakan penelitian dengan tema efek doa terhadap pertumbuhan tanaman. Beliau menanam beberapa tanaman untuk penelitian (kalau nggak salah kacang hijau). Lalu dirawat seperti biasa, cuma bedanya ada beberapa tanaman yang didoakan setiap hari dan ada yang tidak didoakan. Hasilnya ternyata sangat mencengangkan, tanaman yang dirawat dan dikasih doa setiap hari memiliki daya kecambah dan pertumbuhan tercepat dibanding dengan tanaman yang tidak didoakan. Waktu itu beliau mendoakan dengan ayat-ayat Alquran.

Apa yang maspary tulis diatas juga sesuai dengan tulisan hasil praktikum dari Imami Diyah Puspita yaitu bahwa air yang diberi doa baik akan memberikan pertumbuhan tanaman yang bagus sebaliknya air yang diberi doa buruk akan membuat tanaman kering dan mati. berikut hasil pembahasannya :
" Berdasarkan dengan sumber yang telah kita ketahui tentang penelitian air bahwa jika air di perlakukan dengan baik maka air tersebut juga akan memberikan hal yang baik atau bermanfaat. Sebaliknya jika air tersebut diperlakukan tidak baik atau semena-mena pastinya air tersebut juga akan menjadi buruk dan rusak. Di dalam tubuh makhluk hiduppun juga terkandung banyak air dan pastinya jika diperlakukan seperti penelitian tersebut juga akan berlaku sama adanya. Jadi untuk penelitian kali ini saya mengambil tanaman sebagai objek penelitian karena pastinya didalam tanaman itu juga banyak terkandung air ". 






Ayat Alquran terbukti dapat mempengaruhi pertumbuhan tanaman. Buku 'Sains dalam Alquran' yang ditulis Nadiah Thayyarah menjelaskan mengenai fakta ini. Seorang dosen dan peneliti dari sebuah negara Arab memiliki sejumlah hasil karya penelitian teoritis maupun praktis di bidang fisiologi tumbuhan. Ia sangat terkenal luas di Timur Tengah, bahkan dunia internasional.

Ia juga dikenal dengan sejumlah eksperimen yang spektakuler. Salah satunya mengenai bukti bahwa bacaan ayat Alquran memiliki pengaruh terhadap pertumbuhan tanaman. Dalam buku 'Sains dalam Alquran' disebutkan, tumbuhan seperti benda-benda langit dan makhluk-makhluk Allah lainnya yang bisa merasa, mendengar, dan bereaksi positif maupun negatif terhadap pengaruh dan lingkungan di sekitarnya. 


Peneliti melakukan serangkaian eksperimen di laboratorium Fakultas Sains pada 1997. Dia membuat empat kotak berbahan plastik yang sama ukurannya, dan masing-masing diisi dengan sejumlah tanah yang ditanami bibit gandum dari jenis tertentu. Bibit tanaman itu lalu diberi pupuk dan diairi dengan kadar yang sama. Berikutnya, peneliti meminta salah satu mahasiswanya untuk membacakan sejumlah Surah Alquran, yakni Surah Yasin, Al-Fatihah, Al-Ikhlas, dan Ayat Kursi. Mahasiswa membacakan surah tersebut dua kali seminggu untuk tanaman yang ada di kotak pertama. Seorang mahasiswa lain yang lain ditugaskan membawa setangkai tanaman dua kali seminggu untuk dikoyak-koyak dan dipotong-potong tangkainya sambil diiringi kata-kata kasar yang tak patut. Satu mahasiwa lagi mendapat tugas memukul-mukul tanaman yang ada di kotak ketiga lalu membakar dan mencacah daun-daunnya sampai lumat. Itulah tiga sampel tanaman yang diperlakukan berbeda-beda. 

Dalam suatu seminar ilmiah, peneliti tersebut melaporkan hasil temuannya bahwa bibit tanaman di kotak pertama yang dibacakan Alquran, tumbuh dan berbuah 44 persen lebih baik daripada bibit tanaman yang dibiarkan tumbuh alami dan teratur di kotak keempat. Selain itu, tanaman di kotak kedua yang didekatkan dengan perlakuan kasar dan di kotak ketiga yang diperlakukan tak sepatutnya tumbuh 33 persen lebih rendah dan kualitas buahnya 80 persen lebih buruk.

Jika seorang mukmin bercocok tanam sambil membaca Alquran dengan jiwa yang tenang dan selalu mengingat Allah, maka hasil pertaniannya pun akan berlimpah. Ayat Alquran mengungkap bahwa Bumi beserta semua yang ada di dalamnya pun bertasbih kepada Allah.
"Langit yang tujuh, Bumi dan semua yang ada di dalamnya bertasbih kepada Allah. Dan tak ada suatupun melainkan bertasbih dengan memuji-Nya, tetapi kamu sekalian tidak mengerti tasbih mereka. Sesungguhnya Dia adalah Maha Penyantun lagi Maha Pengampun," Surah Al-Isra' Ayat 44. "Dan tumbuh-tumbuhan dan pohon-pohonan kedua-duanya tunduk kepada-Nya," Surah Ar-Rahman Ayat 6.


Karena faktor keberhasilan bertani sebenarnya bukan hanya ditentukan faktor teknis yang bisa dinalar dan dilogika akal saja tetapi juga ditentukan oleh faktor doa dan keberuntungan oleh karena itu bagi para petani maspary sarankan agar tak lupa berdoa atau mendoakan tanamnnya agar bisa tumbuh sehat normal dan bisa berproduksi secara maksimal.  Sekali lagi jangan hanya mengandalkan kebagusan tanah, pupuk, air, iklim, genetik tanaman saja tetapi tetap harus bersandar dan pasrah kepada Tuhan karena Tuhanlah penentu segalanya. 

Artikel tentang doa dan aspek spiritual bertani juga maspary tulis lebih lengkap di BUKU BERTANI ANTI GAGAL yaitu buku terlengkap yang membahas berbagai aspek keberhasilan bertani. Buku tersebut sangat penting dibaca oleh para petani, penyuluh pertanian, babinsa pendamping petani dan para praktisi pertanian lainnya.


Sukses Petani Indonesia !!!


         Maspary
 photo iklan posting BPBAG 517 x100_zpseeqcylwf.jpg

Thursday, January 4, 2018

MENGATASI PUCUK TANAMAN KLENGKENG MATI MENGERING

Salam Tani !!!  Setiap tanaman yang tumbuh disuatu tempat pasti akan mengalami keadaan  atau nasib tersendiri. Demikian juga tanaman kelengkeng yang tumbuh pada suatu tempat pasti akan mengalami kendala yang berbeda dengan jika ditanam ditempat lain. 

Bercerita tentang pengalaman pribadi maspary yang menanam klengkeng di pekarangan pinggir sawah.  Memang disitu tanaman kelengkeng bisa tumbuh subur namun setelah beberapa bulan ada kendala baru yang muncul. Kebetulan didaerah tersebut yang menanam klengkeng hanya maspary saja. Sehingga maspary tidak bisa menanyakan kepada petani lain tentang tehnik cara mengendalikannya.

Kendala yang pasti muncul pada klengkeng maspary ditempat tersebut adalah ketika muncul atau tumbuh tunas baru dan ketika baru mekar membentuk daun baru dengan warna hijau muda pasti daun mengering dan mati. Tetaapi anehnya hama atau penyakit tersebut tidak mau menyerang daun dan batang klengkeng yang sudah tua. Mungkin karena sudah keras ya...

Sungguh sangat disayangkan, tunas-tunas tanaman klengkeng yang tumbuh subur berwarna hijau muda yang sangat indah dan segar dipandang mata tiba-tiba menggulung, mengering dan akhirnya daun-daun tersebut mati beserta tunas barunya. 

Saat pertama mengalami hal tersebut maspary belum bisa menyimpulkan penyebabnya hama atau peyakit. Karena sekilas kalau melihat gejala serangannya seperti serangan jamur (daun muda menggulung mengering sebagian atau seluruhnya). Namun maspary tidak berani tergesa-gesa memutuskan penyebabnya. Harus dicari dengan teliti penyebab pucung tananan klengkeng kok bisa mengering dan mati.

Seperti seorang peneliti maspary mencoba memetik dan melihat pucuk tanaman klengkeng yang mati tersebut. Kemudian saya belah tulang-tulang daun yang telah mengering tersebut, terutama daerah perbatasan antara tulang daun yang mengering dan yang belum mengering. Dan ternyata... dalam tulang daun tersebut maspary menemukan larva kecil berwarna putih sebesar rambut. Berarti dapat disimpulkan kalau penyebab keringnya pucuk tanaman klengkeng tersebut adalah ulat atau larva tersebut. Namun maspary belum bisa memutuskan hama apa tersebut, tetapi kalau dilihat dari bentuk larvanya seperti larva lalat daun (Liriomyza sp). 

tehnik mengatasi tunas tanam klengkeng yang kering lalu mati
GAMBAR TUNAS MUDA TANAMAN KLENGKENG KERING

Berdasar pengalaman maspary saat mengatasi hama lalat daun Liriomyza sp, maka maspary mengambil tindakan menyemprot hama tersebut dengan insektisida WIPER 50 EC. Dan alhamdulillah ternyata dengan insektisida tersebut bisa memberikan hasil yang memuaskan dengan ditandai larva mati dan gejala serangan tidak meluas.

Serangan hama yang menyebabkan tunas dan daun muda klengkeng mengering lalu mati memang tidak sering terjadi karena selama bertahun-tahun baru kali ini maspary mengalaminya. Tetapi jika rekan-rekan gerbang pertanian mengalami hal tersebut nggak usah kuatir karena dengan insektisida diatas sudah bisa mengatasinya. Seandainya setiap kali klengkeng tumbuh tunas baru pasti terserang hama semacam lalat daun tersebut, penyemprotan sebaiknya dilakukan sebelum ada serangan atau penyemprotan dilakukan setiap tunas baru muncul dan diulang seminggu sesudahnya. Biasanya dengan dua kali penyemprotan insektisida WIPER 50 EC hama-hama yang menyerang tanaman klengkeng sudah pergi atau mungkin juga mati.

Untuk informasi lengkap tentang tehnik budidaya berbagai macam tanaman agar sukses silahkan membaca BUKU BERTANI ANTI GAGAL. Karena buku tersebut mengupas dengan tuntas tentang dasar-dasar bertani agar tidak gagal.  Sudah banyak para petani dan para praktisi pertanian (PPL, Dinas Pertanian, Babinsa, Pemilik kios pertanian, guru SMK pertanian, Dosen  dll)  membeli buku tersebut Insya Alloh puas.

Semoga artikel tentang cara mengatasi tunas muda tanaman klengkeng yang mengering lalu mati diatas bisa membawa manfaat bagi kita semua dunia dan akherat dan jangan lupa jika ilmu tersebut bermanfaat bagi anda segera bagikan kepada orang lain. Insya Alloh barokah. Amiiin..


Sukses Petani Indonesia !!!


   Maspary
 photo iklan posting BPBAG 517 x100_zpseeqcylwf.jpg