Friday, March 26, 2010

SYSTEM OF RICE INTENSIFICATION (SRI)

 photo iklan posting BPBAG 517 x100_zpseeqcylwf.jpg

Akhir-akhir ini dalam pengembangan teknologi budidaya tanaman padi kita mendengar istilah SRI. SRI mengembangkan teknik budidaya pertanian yang mampu menawarkan hemat air, benih dan pupuk. Dengan model ”System of Rice Intensification” budidaya padi metode SRI ini merupakan terobosan dengan cara mengubah pengelolaan tanaman, tanah, air dan unsur hara.

Dibanding dengan budidaya padi dengan pola konvensional, budidaya padi metode SRI mampu menghemat benih padi hingga sepertiganya. Untuk satu hektar lahan, hanya memerlukan 10 kg benih dari yang biasanya 30-50 kg di sistem konvensional. Sementara dalam hal penggunaan pupuk bisa menghemat hingga 50 persen dan penggunaan air dengan genangan air yang lebih rendah. Genangan air yang diperlukan dalam SRI bisa dikurangi mencapai 10-15 cm lebih rendah, bahkan bisa hanya genangan air dengan ketinggian 2 atau 1 cm.

Pengelolaan padi dengan metode SRI itu diakuinya bertujuan untuk mencapai produksi yang tinggi melalui peningkatan jumlah anakan dan anakan produktif, peningkatan panjang malai dan penambahan jumlah benih padi per malai, peningkatan berat benih padi, serta memperbaiki perkembangan akar tanaman sehingga sehat pertumbuhannya dan bisa meningkat produksinya.

Untuk mencapai tujuan tersebut, diperlukan persyaratan di antaranya tanam bibit muda yang berumur kurang dari 15 hari setelah semai, menanam bibit dengan satu lubang satu bibit di mana jarak tanam lebih lebar, melakukan pindah tanam sesegera mungkin dan akar tanaman dijaga agar tidak putus, ditanam dangkal antara 1-2 cm dan akar tidak ditekuk, lalu pemberian genangan air serta penyiangan dilakukan seawal mungkin.
Terimakasih telah berkunjung ke Gerbangpertanian.com, jika ingin melengkapi artikel ini silahkan tulis di kolom komentar. Jika anda menyukai artikel ini bagikan ke rekan-rekan anda dengan mengklik tombol suka dibawah ini..

0 comments:

Post a Comment