Friday, November 18, 2011

METODE PEMUPUKAN BUDIDAYA TANAMAN SEHAT

 photo iklan posting BPBAG 517 x100_zpseeqcylwf.jpg

unsur-hara-tanaman-esensial Salam Pertanian !! Saya mohon maaf kepada rekan-rekan Gerbang Pertanian karena belum bisa menjawab beberapa pertanyaan yang saya terima melalui SMS tentang cara pemberian pupuk pada tanaman agar tanaman sehat. Jawaban pertanyaan tersebut terlalu panjang kalau harus saya tulis lewat SMS, oleh karena itu pada kesempatan kali ini maspary akan mencoba menulis manfaat pemberian hara secara tepat agar tanaman tumbuh subur dan sehat .

Dengan mengkombinasikan pemberian unsur NPK pada tanaman secara tepat sebenarnya sudah bisa digunakan untuk memperkuat tanaman dari serangan hama dan penyakit. Unsur K (kalium) merupakan penyusun selulosa bahan utama dinding sel tumbuhan, kekurangan unsur itu membuat dinding sel menjadi tipis sehingga mudah ditembus oleh bakteri, jamur maupun virus.

Unsur P (fosfor) merupakan unsur penyusun inti sel diperlukan ketika tanaman membangun jaringan baru, biasanya itu terjadi saat musim berbuah, setelah pemangkasan atau setelah terkena serangan OPT.  Unsur tersebut juga mendiferensiasi tunas tanaman menjadi bunga.

Sedangkan unsur N (nitrogen) berfungsi mendiferensiasi tunas menjadi daun. Dari ketiga unsur tersebut diatas unsur N yang paling melimpah di udara. Kelimpahan dalam tanah pun paling melimpah dibanding unsur P dan K.  Berat unsur N juga paling ringan dibanding P dan K sehingga paling mudah diserap oleh akar tanaman.  Yang perlu diperhatikan adalah jika kelebihan unsur N sel tanaman akan tumbuh menjadi giant cell, suatu kondisi dimana sel menjadi mengembang sangat besar lantaran rongga vakuola (bagian tanaman yang berfungsi mencerna makanan dan menyimpan garam-garam mineral) penuh terisi air. Hal inilah yang biasa kita sebut sebagai sukulen dimana tanaman kelihatan tumbuh sangat subur akan tetapi menyebabkan tanaman mudah sekali terserang penyakit.

Menurut maspary, cara pemupukan untuk memperkuat daya tahan tanaman terhadap serangan hama maupun penyakit (metode pemupupukan budidaya tanaman sehat)  adalah:

  1. Unsur N (Nitrogen) hanya diperlukan saat tanaman tumbuh atau setelah dipangkas (pada tanaman buah). Saat itu unsur N dapat diberikan dalam bentuk amonia, nitrat maupun amonium sulfat.
  2. Setelah tanaman cukup umur, kurangi unsur N dan tambah asupan unsur P (fosfor). Itu dilakukan dengan cara pemberian pupuk tinggi fosfor seperti SP-36 atau TSP. Ganti amonia dengan nitrat dengan pupuk yang berbahan aktif kalium nitrat. Hal tersebut dilakukan sampai keluar bunga.
  3. Setelah keluar bunga tambahkan asupan unsur K (kalium) dengan KNO3 atau kalium nitrat,  K2SO4 atau kalium sulfat atau pupuk majemuk lain dengan kadar K tinggi.
  4. Usai periode berbunga atau memasuki masa berbuah, berikan NPK secara berimbang (15:15:15, 16:16:16, atau 20:20:20). Kebutuhan nitrogen sudah jauh berkurang sehingga jangan berikan urea atau amonium sulfat supaya tidak terserang jamur maupun bakteri.

Inti dari cara pemberian pupuk agar tanaman sehat adalah kita harus paham vase pertumbuhan yang sedang dialami oleh tanaman  kita lalu kita memberikan pupuk sesuai dengan kebutuhannya. Seperti pada manusia saja, ketika kita masih bayi kita diberi ASI dan bubur bayi akan tetapi setelah dewasa kita makan nasi bahkan sambal. Coba bayangkan jika anak bayi diberi makan sambal pasti akan menangis kepedasan mungkin juga bisa sakit perut. Kebalikannya jika kita sudah tua selalu diberi makan bubur bayi dan minum ASI wah pasti sukulen (lemas tak bertenaga) ya….

Jenis pupuk yang akan digunakan dalam metode pemupukan budidaya tanaman sehat silahkan pilih sendiri sesuai dengan selera atau keyakinan rekan-rekan semua, intinya adalah kandungan hara yang ada didalamnya. Oleh karena itu setiap akan membeli pupuk baik organik maupun anorganik harus diperhatikan unsur hara apa saja yang terkandung didalamnya.

Semoga tulisan singkat  ini bisa bermanfaat bagi rekan-rekan gerbang pertanian semua,

Sukses Petani Indonesia

Maspary


Terimakasih telah berkunjung ke Gerbangpertanian.com, jika ingin melengkapi artikel ini silahkan tulis di kolom komentar. Jika anda menyukai artikel ini bagikan ke rekan-rekan anda dengan mengklik tombol suka dibawah ini..

0 comments:

Post a Comment