Saturday, April 11, 2015

HASIL PEREMAJAAN CABE TIDAK PRODUKTIF

 photo iklan posting BPBAG 517 x100_zpseeqcylwf.jpg
Salam Tani !! 

Beberapa waktu yang lalu maspary telah menulis artikel tentang peremajaan tanaman cabe yang tidak produktif di blog Gerbang Pertanian ini. Artikel tersebut merupakan hasil uji cobe maspary dalam polybag. Untuk mengetahui perlakuan yang lebih rinci tentang uji coba tersebut bisa dilihat pada postingan tentang peremajaan cabe tidak produktif.

Dengan perlakuan rutin baik pemupukan maupun pengendalian hama selama 3 bulan, seharusnya cabe sudah berbunga dan berbuah. Dengan perlakuan tersebut benih cabe yang kecil sudah bisa berbuah lebat.

Namun sepertinya tidak demikian dengan tanaman cabe tua yang maspary uji coba. Batang cabe yang maspary pangkas sangat lambat tumbuh daunnya, padahal sudah maspary pupuk dengan nitrogen serta diberi perlakuan ZPT. Bunga yang keluar juga sangat lambat. Selain itu bunganya juga kecil-kecil. Tidak semua bunga bisa menyerbuk menjadi buah cabe. Hanya sebagian kecil yang bisa berhasil berbuah. Setelah berbuah maspary terus melakukan pemupukan. Namun sepertinya tanaman tersebut tidak merespon dengan cepat. Buah yang dihasilkan sangat kecil-kecil dan mudah rontok. 




Dari uji coba tersebut maspary bisa menyimpulkan bahwa kalau peremajaan cabe tua kurang efektif dalam skala polibag atau pot. Tetapi kalau perlakuan di lahan maspary belum bisa menyimpulkan. Perlu diuji coba lebih lanjut. Ketidak berhasilan tersebut kemungkinan karena kondisi tanah dalam pot/ polibag sudah dipenuhi dengan akar. Sehingga penyerapan nutrisi melalui akar tidak berjalan maksimal. Oleh karena itu bagi rekan-rekan yang menanam cabainya langsung dilahan tidak boleh berkecil hati, kemungkinan berhasil masih ada.

Tetapi ada kejadian janggal yang perlu diperhatikan. Setelah merasa gagal dalam uji coba tersebut, akhirnya tanaman cabe saya biarkan tidak terawat. Antara panas dan kekeringan tanaman cabe tersebut ternyata masih mencoba untuk tetap bertahan hidup. Dan yang aneh, ketika memasuki musim hujan (sekitar bulan Desember) tanaman cabe yang maspary biarkan tidak terurus mau tumbuh lagi. Keluar daun-daun dan bunga-bunga baru. Akhirnya tanaman tersebut maspary pupuk lagi dan bisa tumbuh lagi walaupun tidak selebat tanaman baru. Tetapi lumayan lah....

Saya kira itu saja yang bisa di sampaikan tentang hasil dari uji coba maspary tentang peremajaan tanaman cabe yang sudah tua dan tidak produktif. Silahkan diambil kesimpulan sendiri. Semoga apa yang saya tulis ini bisa bermanfaat dunia akherat bagi petani Indonesia dan bagi maspary. 


Sukses Petani Indonesia !! 


         Maspary

Terimakasih telah berkunjung ke Gerbangpertanian.com, jika ingin melengkapi artikel ini silahkan tulis di kolom komentar. Jika anda menyukai artikel ini bagikan ke rekan-rekan anda dengan mengklik tombol suka dibawah ini..

0 comments:

Post a Comment