Monday, September 28, 2015

PROSPEK BISNIS PEMBESARAN SIDAT

 photo iklan posting BPBAG 517 x100_zpseeqcylwf.jpg
Salam Tani  !! Dalam budidaya tanaman, ternak maupun ikan pasti kita harus menghitung analisa usaha taninya. Hasil produksi dikalikan harga jual lalu dikurangi modal usaha akan kita dapatkan rumus keuntungan. Pasti kita akan tergiur untuk memeliharanya ketika mendengar harga jual ikan sidat yang sangat tinggi yaitu sekitar Rp.180.000 dulu bahkan pernah mencapai Rp.300.000 an/ kg. Akan tetapi tahukah anda berapa biaya yang dibutuhkan untuk usaha tani sidat ini ? Juga berapa waktu yang dibutuhkan untuk membesarkan sidat sehingga siap konsumsi ?

Sebelum kita terjun langsung untuk membudidayakan ikan sidat tersebut pastinya kita akan mencari informasi yang sebanyak-banyaknya tentang cara budidaya ikan ini. Menurut maspary dalam mencari informasi tersebut kita tentunya juga tidak bisa menutup mata tentang kendala yang akan kita hadapi, sehingga bukan hanya manisnya saja yang kita ketahui. Paling tidak jika kita mengetahui kendala-kendala tersebut kita akan waspada dan lebih jeli dalam berbudidaya ikan sidat tersebut.

Sidat merupakan salah satu jenis ikan air tawar yang bentuknya menyerupai belut. Ikan ini memiliki bentuk fisik yang panjang menyerupai belut dengan kulit berwarna hitam sedikit coklat dan teksturnya yang licin berlendir.

Saat ini komoditi ikan sidat di Indonesia tergolong cukup baik. Permintaan ikan sidat dunia semakin hari juga semakin menunjukkan progres yang tinggi, utamanya di negeri sakura Jepang. Pasalnya, di Jepang ikan sidat merupakan salah satu menu makanan pokok yang biasa dikonsumsi sehari-hari.



Sedangkan di Jepang sendiri, untuk mendapatkan yang namanya ikan sidat sudah lumayan sulit. Menurut informasi yang di dapat bahwa saat ini negara Jepang hanya bisa memenuhi 30 persen kebutuhan ikan sidat yang dikonsumsi masyarakatnya. Sedangkan sisanya mengandalkan pasokan ikan impor dari negara-negara lain tak terkecuali Indonesia.

Namun sayang, menurut informasi yang maspary peroleh dari ketua kelompak tani ikan desa Beji, Kab. Banyumas, sidat ini belum  bisa diternak (dikawinkan sampai menghasilkan anak). Sehingga jika kita akan melakukan budidaya sidat, benihnya hanya merupakan hasil penangkapan ikan di daerah pantai cilacap.

Gambar : Beberapa kolam sidat milik kelompok tani di Desa Beji Kab. Banyumas

Selain itu pemeliharaan ikan sidat juga memerlukan waktu yang lama, dari benih seberat 50 gram sampai seberat 250 gram (layak jual) membutuhkan waktu sekitar 8 bulan. Apakah mungkin itu karena pengaruh suhu udara didaerah beji yang relatif dingin sehingga memperlambat pertumbuhan sidat ? mungkin itu perlu di teliti lebih jauh.

Yang paling utama menjadi kendala budidaya pembesaran sidat adalah harga pakan yang sangat mahal, karena konon katanya sidat memerlukan makanan yang tinggi protein. Sehingga perlu dicari alternatif pakan ikan sidat ini yang harganya murah.

Memang kalau hanya melihat harga jual sidat siap konsumsi yang sangat mahal (sekarang sekitar Rp.180.000/ kg) pasti kita akan sangat tergiur untuk memeliharanya. Akan tetapi menurut Bapak Supri ketua kelompok tani ikan di daerah Beji, dengan harga pakan dan waktu pemeliharaan seperti itu keuntungan budidaya pembesaran sidat belum bisa didapat.

Informasi yang maspary tulis ini bukan untuk menakut-nakuti atau menghalangi keinginan pembaca untuk membudidayakan ikan sidat, tetapi semata-mata hanya untuk sebagai bahan pertimbangan sebelum rekan-rekan mulai budidaya sidat. Karena kalau saya baca baik lewat media cetak maupun internet, banyak buku dan seminar yang sedang menjual manisnya budidaya sidat tanpa memberikan gambaran pahitnya. Mudah-mudahan artikel yang maspary tulis ini bisa membagikan pengalaman yang real pada rekan-rekan dalam budidaya ikan sidat sehingga akan membuat kita lebih hati-hati.



Sukses Petani Indonesia  !!!

           Maspary



Terimakasih telah berkunjung ke Gerbangpertanian.com, jika ingin melengkapi artikel ini silahkan tulis di kolom komentar. Jika anda menyukai artikel ini bagikan ke rekan-rekan anda dengan mengklik tombol suka dibawah ini..

1 comments:

Anonymous said...

Thx, Maspay..
original ulasannya...semoga kita tak hanya tergiur manis buaian presentator bisnis Sidat;
tetapi hrs lebih gigih mencari ilmunya dan mencoba terlebih dahulu..

salam,
cakher

Post a Comment